Berita Dunia Islam Terdepan

Al Shabaab memanggil veteran perang 1977-1978

0 1

Mereka berbaris menuju medan perang, penuh dengan patriotisme dan didorong oleh keyakinan dan perluasan wilayah.  Dengan senjata menggantung di bahu mereka dan sangat rajin meniru melodi merdu lagu-lagu perjuangan, para tentara Somalia dikhususkan memiliki satu tujuan yang pasti dalam pikiran : aneksasi Ogadenia atau Western Somalia dalam rangka menciptakan Somalia Raya.  Namun, setelah lebih dari tiga dekade tanpa bertindak, veteran perang pada tahun 1977-1978 Somalia-Ethiopia menyanyikan sebuah lagu yang berbeda dan didorong oleh motif yang berbeda.

Setelah selamat dari petualangan terkutuk mereka, para veteran sekarang bersumpah untuk berperang dalam nama Allah untuk menangkis musuh tradisional.  Terbakar dendam, kali ini dikobarkan oleh ideologi keyakinan yang cepat menyebar oleh Al Shabaab yang melanda sebagian besar Selatan dan Tengah Somalia, lebih dari 30 veteran perang dari wilayah perbatasan Gedo telah disetujui untuk bergabung dalam barisan Al Shabaab dalam sebuah langkah yang dianggap sebagai keuntungan politik besar bagi para Islamis.

Syeikh Mukhtar Abu Mansur Roobow, salah satu pemimpin senior Al Shabaab, bersama dengan ulama, Syeikh Fu’ad Mohamed Khalaf, mengatakan telah mengadakan pertemuan dengan para prajurit veteran di Garbahaarey, ibukota wilayah Gedo.  Mendesak para tentara untuk bergabung dalam pertempuran melawan tentara Ethiopia di sepanjang perbatasan Somalia, Abu Mansoor berseru kepada ribuan orang yang berkumpul di tempat itu untuk menyambut para Islamis :

“Hari ini saya sekali lagi memanggil semua tentara yang berpartisipasi dalam perang (1977-1978) untuk datang dan mendukung Mujahidin.  Dia yang digunakan untuk mengoperasikan tank, dengan kehendak Allah, dapat mengoperasikannya kembali, ia yang digunakan untuk mengendarai jet tempur, dengan kehendak Allah akan menerbangkan jet tempur dengan segera.  Kita harus berdiri bersama-sama.”

Berbicara atas nama veteran, Mayor Hassan Hirsi Nur, mengatakan :

“Sebagai veteran dari Republik Somalia yang kini tinggal di Gedo, dengan ini kami sepakat bahwa dari saat ini dan seterusnya, kami akan berdiri bersama Mujahidin dalam perjuangan mereka melawan orang-orang kafir.

Setelah menyaksikan peningkatan jumlah orang kafir dari Uganda dan Burundi yang sekarang hadir di Mogadishu, serta perang yang dilancarkan Kenya dan Ethiopia di sepangjang perbatasan kita, kami telah memutuskan untuk ambil bagian dalam perang sehingga kami dapat membela agama kami dan negara kami dari orang-orang kafir penjajah.”

Sebuah lagu yang berbeda memang.  Dan sedikit sumbang dengan melodi mantan patriotik yang dengan itu mereka pergi berperang.  Ini bukan pertama kalinya, bagaimanapun, bahwa para veteran Somalia telah dipanggil untuk bertugas.  Selama tahun 2006 ketika Ethiopia menginvasi Somalia untuk memecah dan mengeluarkan gelombang populer dari Islamic Court Union (ICU) yang telah memerintah Somalia Selatan untuk periode damai selama enam bulan, para veteran mengangkat senjata di samping para Islamis.

Dengan mempertimbangkan bahwa mereka cukup berpengalaman militer, para pemimpin ICU segera menganugerahi para veteran dengan kepemimpinan beberapa batalion, senjata dan rute pasokan.  Ini , bagaimanapun terbukti merugikan menyebabkan mereka para Islamis dibongkar dan akhirnya lari ke hutan Lower Juba.

Namun Al Shabaab, sayap militer ICU di tahun 2006, telah berkembang sejak saat itu dan kelompok ini tampaknya belajar cukup banyak dari pengalaman invasi Ethiopia.  Membangun di atas dasar pengalaman ini, mungkin menjadi sangat tidak mungkin bahwa posisi kepemimpinan baik militer maupun politik akan diberikan kepada veteran.  Keuntungan dari keahlian mereka, bagaimanapun, meskipun sedikit berkarat, bersama dengan publisitas besar di podium politik, para Islamis kemungkinan besar menggunakan veteran sebagai instruktur dan pelatih tingkat menengah.

Ini tentu saja masih merupakan isu dan sedang dimainkan di atas meja politik dan seluruh media internasional, namun jika para veteran tetap benar dalam perkataan mereka dan bergabung dengan Islam, berdiri sebagai bukti yang jelas, meskipun negara-negara Barat menyangkal keras bahwa ideologi Al Shabaab telah merambah tidak hanya pikiran kaum muda dan orang-orang yang berantusias, pemuda Somalia Selatan, juga tetua suku dan bahkan mantan tentara Republik Somalia. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...