Berita Dunia Islam Terdepan

Penyiksaan dan pembunuhan terhadap tahanan meluas di penjara-penjara AS

0 1

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Salah satu lembaga hak asasi manusia di Amerika Serikat, American Civil Liberties Union (ACLU), telah menerbitkan dokumen baru yang mengungkapkan penanganan buruk terhadap tahanan di penjara-penjara yang dikelola AS di Irak, Afghanistan, dan Teluk Guantanamo.

Dokumen baru yang didapat oleh ACLU memperlihatkan “pembunuhan yang tidak dapat dibenarkan” terhadap para tahanan serta kondisi penjara yang memprihatinkan.

Sebagian besar dari ribuan dokumen yang dikeluarkan oleh ACLU Jumat pekan lalu serta dilansir oleh sejumlah media besar di Amerika memperinci bukti-bukti kematian 190 tahanan.

Militer AS telah memberikan dokumen-dokumen tersebut di bawah gugatan Undang-Undang Kebebasan Informasi yang diajukan oleh ACLU.

Dokumen mengungkapkan bagaimana empat tahanan Irak dieksekusi oleh sekelompok tentara Amerika dan kemudian didorong ke dalam sebuah kanal di Baghdad pada tahun 2007.

Satu dokumen lainnya memperlihatkan seorang tahanan yang sedang terluka dibunuh oleh seorang sersan yang tidak disebutkan namanya, yang berjalan ke ruang tempat tahanan itu berada “menyerangnya, kemudian menembaknya dua kali hingga terbunuh.”

Tentara itu kemudian meminta polisi lain yang hadir di tempat kejadian untuk berbohong tentang insiden itu.

Tidak ada pejabat senior telah bertanggung jawab atas pelanggaran.

“Sejauh ini, dokumen yang dirilis oleh pemerintah menimbulkan pertanyaan yang lebih jawaban yang mampu mereka berikan, tetapi mereka mengkonfirmasi satu fakta justru menggelitik: bahwa tidak ada pejabat senior yang ditahan atas penanganan terhadap para tahanan,” kata ACLU dalam sebuah pernyataan.

Departemen Pertahanan AS membantah tuduhan, mengatakan bahwa selama ini pihaknya cukup serius dalam menangani tahanan.

“Meskipun ada kasus keterlibatan individu, namun tetap tidak ditemukan adanya bukti penanganan buruk ini dilakukan secara sistematis oleh militer Amerika Serikat,” kata juru bicara Pentagon, Letnan Kolonel Tanya Bradsher.

“Departemen (pertahanan) telah menahan lebih dari 100.000 orang di Irak dan Afghanistan, banyak dari mereka dengan kondisi kesehatan yang sama seperti saat mereka ditangkap atau luka di medan perang. Adapun tahanan yang meninggal dalam sel, banyak penyebabnya, termasuk serangan musuh, tahanan, perkelahian antar tahanan, cedera berlanjut saat terluka di medan perang, dan gejala alami lainnya,” tambahnya.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh lembaga hak asasi lainnya, Open Society Foundation, pada Oktober lalu, menunjukkan bahwa penjaga penjara Amerika telah menganiaya tahanan Afghanistan di kamp penjara Bagram yang dikelola AS.

Mantan tahanan Bagram mengatakan mereka di petugas AS menempatkan mereka di pengasingan, menangani mereka dengan sangat buruk, dan mencegah mereka beribadah.

Lebih dari 800 tahanan saat ini masih berada di pangkalan militer Bagram. Penjara rahasia menjadi simbol penyiksaan di penjara tersebut setelah pasukan AS mengalahkan dua tahanan sampai tewas di sana pada tahun 2002. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...