Berita Dunia Islam Terdepan

YouTube Nyatakan Perang Terhadap Terorisme

0 2

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Setelah bertahun-tahun dikritik atas kebijakan pada konten yang diduga radikal, YouTube akhirnya meluncurkan sebuah fungsi yang memungkinkan pengguna untuk menandai video tidak baik (tidak sesuai) yang “mempromosikan terorisme”.

Sampai saat ini, YouTube telah menolak seruan pihak yang pro-sensor untuk membuang video yang diposting di situs tersebut, yang dianggap sebagai mempromosikan terorisme.

 

Tapi akhir pekan ini, situs terbesar video sharing di dunia itu mengubah taktik. Mulai sekarang, pengguna YouTube dapat menandai tidak baik (tidak sesuai), pada konten video yang di mata mereka, dianggap sebagai propaganda teroris.

 

Video pro-teror telah tergabung dalam daftar kriteria konten yang tidak sesuai, termasuk ketelanjangan, aktivitas seksual, membahayakan atau tindakan berbahaya kepada pihak ketiga, dan kebencian atau kekerasan terhadap “kelompok yang dilindungi” (etnis, jenis kelamin, penderita cacat, orientasi seksual menyimpang, dll).

Sebelum melakukan langkah tersebut, Google (perusahaan induk YouTube) menjadi sasaran ketidaksetujuan yang terus meningkat dari banyak pihak, terutama di AS, yang mengatakan YouTube telah menjadi corong bagi ulama radikal.

Pada awal November, YouTube menghapus ratusan video Ulama Amerikaa Serikat kelahiran Yaman, Syeikh Anwar Al-Awlaki.

 

Antara lain, anggota Kongres AS Anthony Weiner menulis kepada YouTube, menuntut video yang memiliki konten “penuh kebencian”, yang menimbulkan “secara nyata dan menghadirkan bahaya bagi warga Amerika”, untuk dihapus.

 

Menurut pemerintah Inggris, video yang dimaksud adalah cuplikan khotbah online Awlaki, yang menginspirasi Mahasiswi berusia 21 tahun, Roshonara Choudary, untuk menusuk Anggota Parlemen Stephen Timms – yang memilih mendukung perang Irak pada tahun 2003 – awal tahun ini.

Kebebasan berbicara

Tidak mengherankan kemudian bahwa keputusan YouTube disambut baik oleh sejumlah politisi Amerika.

 

Senator Independent Joe Lieberman menyebutnya sebagai “langkah pertama yang baik” tetapi menambahkan bahwa ia akan lebih memilih untuk melihat YouTube melakukan sensor itu sendiri daripada menyerahkannya pada pengguna web.

 

YouTube telah tegas mengesampingkan opsi dari Liberman tersebut. Youtube yang untuk waktu lama menolak untuk menyensor konten, atas nama kebebasan berbicara, mengatakan bahwa penyensoran video sebelum diterbitkan – setiap menit konten-konten tersebut di upload di Youtube selama 24 jam – bukan merupakan pilihan yang tepat. (voa-islam/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...