Berita Dunia Islam Terdepan

FSB Katakan Imarah Kaukakus Berada di Balik Upaya Pemberontakan Militer di Moskow

0 1

MOSKOW (Arrahmah.com) – Surat kabar komunis Italia II Manifesto mempublikasikan sebuah artikel pada 5 November lalu tentang persiapan untuk pemberontakan militer di Moskow.

Pada 9 November setelah militer pengecut Rusia menolak untuk melakukan kudeta, artikel itu dicetak ulang dalam terjemahan Rusia dengan sensor oleh portal KGB InoSMI di Moskow.  Komunis Italia menuliskan :

“7 november, Kudeta di Moskow?”

Selama beberapa hari situs yang sangat dekat dengan kelompok pemberontakan di Kaukakus, seperti Kavkaz Center, dengan intensif melaporkan berita yang tampaknya didukung oleh dokumen-dokumen dan pernyataan publik, sebuah kudeta akan terjadi di Rusia.

Kudeta itu harus dilakukan pada 7 November, tepat pada peringatan 93 tahun Revolusi Bolshevik, dan bertujuan pertama-tama untuk mengeliminasi polisi rahasia Rusia (FSB) dan pemimpinnya, Putin.

Penyelenggara dan pemimpin operasi seharusnya adalah pensiunan jenderal Vladislav Achalov, seorang penulis mempostingnya di internet.

Dia mendesak demonstrasi massa di tengah hari pada Minggu (7/11) di Museum Great Patriotic War di Poklonnaya Gora di pinggiran selatan kota Moskow.

Para veteran dan aktivis muda secara eksplisit diundang, harus bergabung dengan pasukan payung dan serikat militer lainnya dan mantan prajurit dengan total setidaknya sepuluh ribu orang.  Mereka menuntut penurunan Menteri Pertahanan Serdyukov.

Kudeta ini telah didukung oleh organisasi Cossacks, seperti yang dilaporkan oleh media Rusia lain, misalnya situs MR7.  Organisasi media Rusia utama berdiam diri tentang masalah ini.

Rumor disebarkan sangat rinci, mereka juga mengacu kepada operasi rahasia FSB.

Dua pensiunan jenderal, Gregory Dubrov dan Boris Debashvili tewas secara misterius pada minggu lalu sementara jenderal lainnya, Vladimir Shamanov lolos dari kematian dalam sebuah kecelakaan di sebuah jalan.

Apa yang tidak jelas, mengapa mereka memberikan banyak publisitas kudeta yang seharusnya sifatnya rahasia?

Telah lama diketahui bahwa Menteri Serdyukov, yang dikenal sebagai seorang mantan salesman furnitur, tidak populer dikalangan petinggi militer, dia mempromosikan selama bertahun-tahun reformasi, menyisihkan ribuan jenderal dan memotong jumlah petugas di beberapa sektor, yang tentu saja dapat menyebabkan protes dan ketidakpuasan.

Dan di akhir artikel, disebutkan fakta bahwa Mujahidin Imarah Kaukakus siap untuk mendukung dengan simpati upaya kudeta, menimbulkan kecurigaan lebih.

Perlu dicatat bahwa selama seminggu sebelum 7 November blog internet FSB di Rusia terus-menerus menulis bahwa Demokrat Rusia, nasionalis, AS dan Kavkaz Center berada di balik kudeta yang direncanakan.

Aneh bahwa KGB berani mencetak ulang artikel kecil ini, tanggal 5 November, dari koran Komunis Italia hanya pada 9 November. Ini menegaskan bahwa konspirasi itu REAL dan bahwa FSB benar-benar takut.

FSB benar-benar membunuh dua jenderal ditambah mantan Perdana Menteri Rusia Chernomyrdin dan melukai dua pejabat militer senior.

Shamanov sopir itu juga tewas atau lebih tepatnya dihabisi, karena dalam kecelakaan mobil, sopir biasanya meninggal, penumpang tidak begitu sering karena ia memiliki naluriah untuk keluar, mencoba untuk mengalihkan pukulan dari dirinya sendiri.

Oleh karena itu tidak dikecualikan bahwa pembunuhan pejabat KGB dapat mengikuti pembunuhan para jenderal militer. Meskipun tidak mungkin bahwa setiap media akan melaporkan tentang mereka. Di Rusia, mereka semua dikendalikan oleh FSB. (haninmazaya/KC/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...