Berita Dunia Islam Terdepan

AQAP Rilis Pernyataan Bertanggung jawab Atas Plot Paket Bom ke Amerika dan Peledakan Pesawat Kargo UPS

0 4

Yaman (Arrahmah.Com) – Mujahidin al Qaeda Jazirah Arab (AQAP) yang berbasis di Yaman pada hari Jumat mengaku bertanggung jawab atas plot pekan lalu  mengirim alat peledak di kargo pesawat yang menuju Amerika Serikat.

Al Qaeda di Semenanjung Arab, yang telah diduga dalam plot, memposting klaim pada berbagai situs web Jihad Islam , mengatakan “kami akan terus menyerang  terhadap kepentingan Amerika dan kepentingan sekutu Amerika.”

Pernyataan itu juga mengklaim kelompoknya bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat kargo UPS di Dubai, Uni Emirat Arab, pada tanggal 3 September.

Penyidik awal bulan ini telah gagal menemukan bukti bahwa “terorisme” terlibat dalam kecelakaan, yang menewaskan dua pilot pesawat, menurut seorang pejabat pemerintah AS.

Sekitar 45 menit setelah UPS Penerbangan 6 berangkat Bandar Udara Internasional Dubai untuk Cologne, Jerman, kru mengumumkan keadaan darurat karena asap di kokpit. Mereka meminta untuk kembali ke Dubai, tapi tak lama sebelum pesawat tiba di bandara, itu jatuh.

Para pejabat di Uni Emirat Arab telah mengatakan – dan seorang pejabat Amerika membenarkan – bahwa perekam suara kokpit pesawat telah diperiksa dan tidak ada di atasnya menunjukkan ledakan. Ledakan memiliki tanda  suara yang khas, dan itu akan telah dicatat pada perangkat, kata pejabat itu.

Uni Emirat Arab mengatakan telah “menghilangkan kemungkinan ledakan onboard, menyusul penyelidikan rinci di lokasi reruntuhan.”

Seorang pejabat kontraterorisme AS mengatakan hari Jumat bahwa walaupun “ada indikasi sangat kuat bahwa AQAP bertanggung jawab untuk merencanakan kargo  minggu lalu plot pesawat … kita tidak bisa memastikan pada saat ini  klaim mereka tentang insiden awal September.”

Kepala kontraterorisme Gedung Putih John Brennan mengatakan hari Minggu bahwa Amerika Serikat adalah “tampak sangat hati-hati” pada kecelakaan September untuk melihat apakah dapat dikaitkan dengan ancaman teror baru-baru ini yang melibatkan pesawat kargo.

Ancaman terakhir diturunkan 29 Oktober ketika otoritas di Uni Emirat Arab dan Inggris menemukan dua paket-sarat bahan peledak yang dikirim dari Yaman yang ditujukan kepada sinagoga di Chicago, Illinois.

Pernyataan oleh al-Qaeda di Jazirah Arab mengatakan bahwa sejak media Barat tidak menglink-an kecelakaan pesawat September UPS ke grup tersebut, “kami memutuskan bahwa kami tidak mengumumkannya sehingga kami bisa melakukan operasi serupa.”

“Kami melakukannya saat ini menggunakan dua perangkat, salah satu yang dikirim melalui perusahaan UPS Amerika dan yang lainnya melalui perusahaan FedEx Amerika,” kata pernyataan itu.

Perangkat, sarat dengan peledak PETN yang kuat, yang dikemas dalam komputer toner cartridge printer dan dirancang untuk diledakkan dengan telepon seluler, sebuah sumber yang dekat dengan investigasi mengatakan.

Klaim  bertanggung jawab oleh al-Qaeda di Jazirah Arab,Jumat, memperingatkan bahwa “karena kedua operasi itu berhasil, kami bermaksud untuk menyebarkan ide untuk saudara-saudara mujahidin kami di dunia dan memperbesar lingkaran penerapannya untuk memasukkan pesawat sipil di Barat serta pesawat kargo. “

Peneliti AS percaya bahwa al Qaeda bombmaker Ibrahim Hasan al-Asiri, 28, adalah terkait dengan paket, menurut seorang pejabat federal yang diberitahu oleh otoritas. Al-Asiri, yang diduga berada di Yaman, adalah orang Saudi peringkat tertinggi dalam daftar orang Arab Saudi dari paling dicari diterbitkan pada bulan Februari 2009. Ia juga diyakini sebagai pembom yang merancang upaya tahun lalu yang gagal meledakkan sebuah pesawat AS yang mendarat di Detroit, Michigan, pada tanggal 25 Desember.

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa perangkat yang ditemukan dalam paket minggu lalu sangat canggih dan bisa meledak di pertengahan penerbangan, tetapi tidak jelas apakah itu tujuannya.

Pernyataan kelompok mengatakan desain perangkat ‘”memungkinkan kita kesempatan untuk meledakkan mereka di udara atau setelah kedatangan mereka ke tujuan akhir mereka, dan mereka dirancang untuk melewati semua detektor.”

Setelah insiden minggu lalu, otoritas pemerintah AS menahan dan melarang paket yang berasal dari Yaman ke Amerika Serikat.

Yaman telah meminta bantuan dari luar untuk menggagalkan kelompok teror, tetapi negara, rumah leluhur Osama bin Laden, masih beroperasi, para pejabat Amerika mengatakan. (Saif Al Battar/STBW/Arrahmah.com)

Gambar Statment Lengkap:

http://upislam.com/images/52898835534569448720.jpg

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...