Hujan Kerikill, Jarak Aman 20 km

0 9

SLEMAN (Arrahmah.com) – Ribuan warga yang tinggal di Kecamatan Pakem, Turi, dan Cangkriman Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jumat dini hari, diungsikan ke tempat ebih aman setelah Gunung Merapi mengeluarkan suara gemuruh yang disusul hujan kerikil. Aktivitas Gunung Merapi seperti itu membuat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Badan Geologi Kementerian Energi Sumber Daya Mineral menetapkan wilayah aman dari ancaman bahaya Gunung Merapi menjadi lebih dari 20 kilometer dari puncak gunung dari sebelumnya 15 kilometer.

Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMG) Badan Geologi Surono mengatakan sejak pukul 00.55 WIB wilayah aman dari ancaman bahaya Merapi menjadi lebih dari 20 kilometer. Ribuan warga tersebut kini sedang menuruni lereng Merapi yang hujan abu serta jalan dipenuhi abu dan kerikil. Mereka mengenakan mobil, motor, dan kendaraan TNI. Relawan, TNI, polisi, dan petugas pemerintah setempat membantu mengevakuasi para pengungsi.

Para pengungsi ini akan dipindahkan ke Stadion Maguwoharjo di Kecamatan Depok, Kabupaten Sleman. Kondisi jalan turunan menuju lokasi relokasi pengungsian padat sehingga terpaksa berjalan pelan-pelan karena jarak pandang terbatas karena abu vulkanik.

Mobil yang membawa kalangan pengungsi harus bersabar karena pengungsi yang menggunakan kendaraan bermotor terburu-buru untuk menuju ke tempat aman. Pengungsi ada yang mengarah ke Uiversitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan Solo, Jawa Tengah.

Para pengungsi tidak sempat membawa benda apa pun karena terburu-buru ingin menyelamatkan diri ke tempat yang lebih aman setelah gunung yang teraktif di Indonesia itu mengeluarkan suara gemuruh keras dan hujan kerikil yang berlangsung hampir selama satu jam.

Peningkatan status tersebut dikarenakan aktivitas Gunung Merapi menunjukkan peningkatan yang membahayakan. Oleh karena itu, pemerintah setempat diimbau untuk segera mengevakuasi warga. (republika/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.