Muslimah Inggris Tikam Anggota Parlemen Setelah Mendengarkan Ceramah Syaikh Al-Awlaki

0 28

Ruang sidang meletus, di protes puluhan orang kemarin (3/11/10) setelah seorang mahasiswa muslim yang mencoba membunuh anggota parlemen dituntut hukuman penjara seumur hidup dengan jangka waktu minimum 15 tahun.

Roshonara Choudry (21), menikam Stephen Timms dua kali di perut setelah terinspirasi oleh seorang ulama karismatik, Syaikh Anwar al-Awlaki.

Serangannya terhadap mantan menteri tersebut dianggap sebagai serangan pertama yang terinspirasi Al-Qaeda untuk membunuh politisi di Inggris.

Choudry menjadi seorang “radikal” setelah membaca literatur yang ditulis oleh Syaikh Al-Awlaki.

Keterangan gambar : Roshonara (pojok kiri bawah) menarik pisau sebelum menikam Stephen Timms saat berkunjung ke operasi konstituensi

Muslim Inggris melakukan aksi unjuk rasa di depan Old Bailey setelah putusan penjara seumur hidup diberikan kepada Roshonara.

Pemuda Muslim yang berada dalam gambar diusir dari ruang persidangan setelah mengutuk hakim dan mengancam juri.

Setelah kalimat itu berlalu, sekelompok orang mulai berteriak “Allahu Akbar!” “Inggris pergi ke neraka”.  Demonstrasi juga berlangsung di luar ruang sidang.

Pisau Choudhry menikam Timms saat ia mengadakan operasi konstituensi di pusat komunitas Beckton Globe di timur London pada 14 Mei, setelah Choudhry menonton khutbah jihad online oleh Syaikh Anwar al-Awlaki.

Mr. Justice Cooke, hakim dalam persidangan mengatakan “Kau bilang itu layak.  Kau bilang kau ingin menjadi seorang martir.”

Hakim mengatakan Choudhry akan terus menjadi bahaya bagi anggota parlemen di masa mendatang.

Hakim mengatakan bahwa jika Choudhry berhasil membunuh Mr. timms, ia akan memberikan hukuman seumur hidup, dia tidak akan pernah dikeluarkan dari penjara.

Dia mengatakan kepadanya : “Anda bermaksud membunuh dalam suatu alasan politik dan menyerang orang-orang pemerintah dengan melakukannya.”

Baroness Neville Jones, yang menyeru untuk menghapus seluruh situs yang mendukung jihad dan anggota parlemen Stephen Timms yang ditikam Choudhry.

Choudhry dihadapan Timms yang mengenakan baju hangat merah.  Sesaat setelah gambar ini ditangkap, Choudhry menikam Timms dua kali di perutnya.

“Kamu adalah intelektual muda yang cerdas yang telah menyerap ide-ide tak bermoral dan pola pikir dan perbuatan yang salah.”

“Ini tidak hanya mungkin, tapi aku juga berharap bahwa kamu akan mengerti sifat menyimpang dalam pemikiran Anda, kejahatan telah Anda rencanakan dan lakukan dan bertobatlah untuk itu.”

“Anda sedang tidak menderita penyakit kejiwaan.  Anda cukup tenang dalam melakukannya.”

Syaikh Anwar al-Awlaki diyakini berada di Yaman, menggunakan situs pribadinya untuk menyeru Muslim di seluruh dunia untuk memerangi AS yang telah memerangi Islam.

Kalimatnya datang setelah menteri keamanan Inggris mendesak AS untuk menutup situs yang menampilkan video Al-Qaeda.

Baroness Neville-Jones mengatakan situs yang mencoba meradikalisasi anggota masyarakat akan “tidak diperbolehkan di Inggris” dan akan dimusnahkan.

Ribuan posting menampilkan video al-Awlaki.

Dalam salah satu khutbahnya berjudul 44 cara mendukung jihad, ia berkata “Jihad saat ini adalah kewajiban bagi setiap Muslim yang mampu.”

Departemen Dalam Negeri telah mengonfirmasi bahwa tekanan tengah dilakukan terhadap Gedung Putih untuk memusnahkan video-video tersebut.

Dalam komentar pribadi ke Institut Brookings di Washington, diperoleh oleh The Daily Telegraph, Neville-Jones berkata: “Bila Anda telah terhasut untuk membunuh, bila Anda memiliki orang-orang yang aktif menyerukan pembunuhan sesama warga dan ketika anda memiliki sarana untuk menghentikan orang melakukannya, maka saya percaya kita harus bertindak.”

“Situs seperti itu tidak akan diizinkan di Inggris.”

“Mereka menghasut pembunuhan berdarah dingin dan hal tersebut pasti bertentangan dengan kepentingan publik.”

“Jika host mereka di Inggris maka kita akan menutupnya tapi ini adalah masalah global.”

Choudhry menceritakan kepada detektif dia menyerang Mr. Timms sebagai hukuman dan pembalasan dendam untuk rakyat Irak.

Setelah ditangkap dia mengungkapkan memiliki sebuah daftar sasaran politisi lain yang telah memilih untuk perang.

Muslimah berusia 21 tahun ini diyakini bertindak sendiri.

Dia pernah menjadi mahasiswa Muslim moderat melihat ke depan untuk karir mengajar sebelum menonton video.

Pengadilan mendengar bahwa Choudhry adalah mahasiswa universitas di King’s College London yang berharap menjadi seorang guru namun keluar seminggu sebelum melakukan penyerangan.

Dosen bahasa Inggris Alan Fortune mengatakan bahwa ia seorang mahasiswa biasa yang telah diharapkan dapat mencapai gelar kehormatan kelas satu.

Choudhry tinggal di rumah dengan orang tuanya, yang tidak terlalu religius bersama keempat adiknya.

Hari ini, mengenakan jilbab hitam, ia berbicara hanya untuk mengkonfirmasi nama ketika dia muncul oleh link video.

Dia duduk tenang, berkedip di balik kacamatanya, saat dia melihat proses pada layar di depannya.

Dia tidak muncul untuk diadili karena ia menolak untuk mengakui yurisdiksi pengadilan.

Pisau yang diambil dari Choudhry.  Dia menikam Timms dengan pisau di atas.

Setelah ditusuk, Timms diberikan pertolongan pertama sebelum dibawa ke rumah sakit Royal London.

Dia menderita dua luka kecil di sebelah kiri hatinya, dan perforasi kecil lambung – cedera yang bisa saja mengancam jiwa karena kemungkinan kehilangan darah dan infeksi yang tidak dapat diobati.

Aku Ingin Syahid Karena Itu Cara Terbaik Untuk Mati

Choudhry diwawancarai oleh detektif Simon Dobinson dan Syed Hussain. Dalam ekstrak dari transkrip, dia mengatakan kepada mereka dia keluar pada tahun ketiga dari Jurusan Bahasa Inggris dan Komunikasi di King’s College London.

Choudhry: Saya adalah mahasiswa.

Pertanyaan: Apakah Anda? OK dan apa yang mereka katakan ketika Anda keluar?

Choudhry: Mereka tidak ingin aku keluar.

Pertanyaan: Ceritakan apa yang terjadi hari ini.

Choudhry: Aku menikam Stephen Timms.

Pertanyaan: Anda menikam Stephen Timms?

Choudhry: Yap. Saya telah belajar lebih banyak tentang Islam.

Pertanyaan: Dimana saja kau belajar itu?

Choudhry: Internet.

Pertanyaan: Apa situs web yang telah Anda lihat?

Choudhry: Aku sudah mendengarkan ceramah oleh Anwar al-Awlaki.

Pertanyaan: Siapa dia?

Choudhry: Dia ulama Islam. Dia tinggal di Yaman.

Pertanyaan: Dan di mana saja kau mendengarkan ceramah ini?

Choudhry: saya download itu dari internet … menjelaskan cerita dari Quran dan menjelaskan tentang jihad.

Pertanyaan: Apakah yang memberikan kontribusi untuk keputusan Anda untuk meninggalkan King’s?

Choudhry: Ya.

Pertanyaan: Dan mana link itu ada?

Choudhry: Saya berpikir bahwa saya harus memiliki loyalitas kepada saudara Muslim saya dan saudara di Palestina dan jadi saya harus meninggalkan Raja dan yang akan menunjukkan kesetiaan saya kepada mereka.

Pertanyaan: Jadi kapan Anda memutuskan: “Dari apa yang saya pelajari, sekarang aku akan pergi dan menusuk Stephen Timms?”

Choudhry: Beberapa minggu yang lalu. Itu tiga minggu lalu, empat minggu lalu.

Pertanyaan: Bagaimana perasaan Anda sekarang tentang apa yang telah Anda lakukan hari ini?

Choudhry: Saya merasa seperti saya melakukan apa yang saya sudah rencanakan untuk melakukan.

Pertanyaan: Ceritakan pikiran Anda tentang apa yang telah Anda lakukan.

Choudhry: Saya merasa sepertinya itu layak karena jutaan rakyat Irak menderita dan saya harus melakukan apa yang saya bisa untuk membantu mereka dan tidak hanya menjadi pasif dan tidak melakukan apa-apa sementara mereka menderita.

Pertanyaan: Saya hanya ingin membahas sedikit bagaimana Anda telah pergi dari mendapatkan agama untuk menginginkan beberapa bentuk balas dendam.

Choudhry: Karena sebagai Muslim kita semua saudara dan saudari dan kita semua harus melihat keluar untuk satu sama lain dan kita tidak harus duduk kembali dan tidak melakukan apa pun sementara yang lain menderita. Kita tidak harus membiarkan orang-orang yang menindas kita untuk melepaskan diri dengan itu dan untuk berpikir bahwa mereka dapat melakukan apapun yang mereka ingin kepada kami dan kami hanya akan berbaring dan mengambilnya.

Pertanyaan: Di mana Anda mempelajari itu?

Choudhry: Dari mendengarkan ceramah.

Pertanyaan: Bagaimana perasaan Anda tentang apa yang akan dilakukannya?

Choudhry: Saya sedikit gugup tentang apa yang akan saya lakukan tapi aku merasa seperti… itu harus dilakukan dan itu hal yang tepat untuk dilakukan.

Pertanyaan: Apa, apa yang Anda pikirkan tentang membunuh setelahnya?

Choudhry: Saya ingin mati.

Pertanyaan: Mengapa?

Choudhry: Aku ingin menjadi martir.

Pertanyaan: Kenapa begitu itu?

Choudhry: Karena, erm… itulah cara terbaik untuk mati.

Pertanyaan: Siapa yang bilang begitu?

Choudhry: ajaran Islam.

Pertanyaan: Di mana Anda belajar itu?

Choudhry: Ada dalam Quran dan saya belajar dari mendengarkan ceramah.

Pertanyaan: Ceramah siapa?

Choudhry: Dengan Anwar al-Awlaki.

Pertanyaan: Mengapa Anda memilih seorang anggota parlemen untuk melakukan serangan ini?

Choudhry: Karena dia terlibat langsung dengan deklarasi perang, sehingga dia langsung melakukan kejahatan.

Pertanyaan: Apa yang Anda pikirkan tentang apa yang telah Anda lakukan?

Choudhry: Saya sudah memenuhi kewajiban saya, tugas Islam saya untuk berdiri bagi rakyat Irak dan untuk menghukum seseorang yang ingin berperang dengan mereka. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.