Berita Dunia Islam Terdepan

PM Australia: RI Tetangga yang Begitu Penting

0 1

JAKARTA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Australia, Julia Gillard, hari ini (2/11/2010) bertamu ke Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta. Selain membahas kerjasama bilateral, Gillard juga berencana mengangkat isu pembentukan pusat penampungan pencari suaka dan upaya membebaskan seorang warga Australia dari penjara di Indonesia atas kasus narkoba.

Isu-isu itu merupakan bagian dari banyak topik yang akan diangkat Gillard saat bertemu dengan presiden Indonesia itu, Selasa (2/11).  “Indonesia merupakan tetangga yang teramat penting bagi kami [Australia],” kata Gillard seperti yang dimuat di laman harian Sydney Morning Herald.

“Hubungan kami dengan Indonesia penting bagi kepentingan kami di bidang ekonomi, keamanan nasional, dan hubungan antar warga. Kami telah menerapkan bantuan yang substantial dan agenda pembangunan di Indonesia,” lanjut Gillard.

Media di Australia juga mengungkapkan bahwa Gillard juga berupaya meyakinkan Yudhoyono mengenai pentingnya pembentukan pusat penampungan pencari suaka atau pengungsi tingkat regional. Selama ini, Australia kewalahan menampung banyaknya arus pengungsi dari Timur Tengah, yang mengaku sebagai pencari suaka.  

Selain itu, Gillard juga berupaya meminta Yudhoyono untuk memberi grasi kepada narapidana kasus narkoba asal Australia, Schapelle Leigh Corby. Secara personal, Gillard akan melobi Presiden, Susilo Bambang Yudhoyono agar memberi pengampunan kepada Corby.

“Ini demi alasan kemanusiaan,” kata juru bicara Gillard seperti dimuat situs The Australian, 24 Oktober 2010. Oleh Pengadilan Negeri Denpasar, Corby divonis hukuman penjara selama 20 tahun pada 27 Mei 2005 setelah setahun sebelumnya ditangkap karena membawa 4,2 kg ganja di Bandara Ngurah Rai.

Pada akhir Maret lalu Corby telah mengajukan permohonan grasi kepada presiden dengan alasan tidak sehat secara mental selama dipenjara di Lapas Kerobokan, Bali.

Gillard sebenarnya telah tiba di Jakarta Senin sore dan, menurut jadwal sebelumnya, kegiatan dia di malam hari adalah dijamu makan malam oleh Yudhoyono dan Ibu Negara. Namun acara itu dibatalkan karena Yudhoyono Senin sore menemui para korban letusan Gunung Merapi di Yogyakarta.

Sebagai gantinya, Gillard hari ini dijamu makan siang oleh Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta. (viva/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...