Kronologi Letusan Gunung Merapi

0 28

JAWA TENGAH (Arrahmah.com) – Gunung Merapi akhirnya meletus Selasa 26 Oktober 2010 pukul 17.02 Waktu Indonesia Barat.

Belasan orang menjadi korban, termasukseorang wartawan, redaktur VIVAnews, Yuniawan Nugroho, yang kembali naik ke atas gunung demi membujuk juru kunci Merapi, Mbah Maridjan turun. Editor senior ini memang sudah lama mengenal Mbah Maridjan. Jelang letusan Merapi tahun 2006, Wawan juga bersama Mbah Maridjan di rumahnya.

Seperti diinformasikan oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Merapi memasuki fase erupsi sejak Selasa sore.

Berikut kronologis letusan Gunung Merapi yang terjadi Selasa sore hingga menjelang malam.

1. Pukul 17.02 mulai terjadi awanpanas selama 9 menit

2. Pukul 17.18 terjadi awanpanas selama 4 menit

3. Pukul 17.23 terjadi awanpanas selama 5 menit

4. Pukul 17.30 terjadi awanpanas selama 2 menit

5. Pukul 17.37 terjadi awanpanas selama 2 menit

6. Pukul 17.42 terjadi awanpanas besar selama 33 menit

7. Pukul 18.00 sampai dengan 18.45 terdengar suara gemuruh dari Pos Pengamatan Merapi di Jrakah dan Selo

8. Pukul 18.10, pukul 18.15, pukul 18.25 terdengan suara dentuman

9. Pukul 18.16 terjadi awanpanas selama 5 menit

10. Pukul 18.21 terjadi awanpanas besar selama 33 menit

11. Dari pos Pengamatan Gunung Merapi Selo terlihat nyala api bersama kolom asap membubung ke atas setinggi 1,5 km dari puncak Gunung Merapi

12. Pukul 18.54 aktivitas awan panas mulai mereda

13. Luncuran awanpanas mengarah kesektor Barat-Barat Daya dan sektor Selatan-Tenggara

Status Gunung Merapi ditingkatkan dari Normal manjadi Waspada pada tanggal 20 September 2010. Pada 21 Oktober 2010 status Merapi menjadi Siaga, dan kemudian Awas, terhitung sejak 25 Oktober 2010. (haninmazaya/vivanews/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.