Gara-gara Video Porno Artis, Munas MUI Prioritaskan Pembahasan Akhlak

0 3

JAKARTA (Arrahmah.com) -Maraknya kasus korupsi serta pembuktian terbalik kasus korupsi menjadikan MUI merasa perlu membahasnya dan mengeluarkan fatwanya. Selain itu tragedi film prono artis, infotaiment dan permasalahan akhlak akan fokus dibahas MUI tahun ini.

Majelis Ulama Indonesia (MUI) akan membahas soal pembalikan beban pembuktian dalam kasus dugaan adanya tindak pidana korupsi yang dilakukan seseorang. Menurut Sekretaris MUI Ichwan Syam, persoalan tersebut dibahas dalam Musyawarah Nasional VIII dan Milad ke-35 MUI karena pembalikan beban pembuktian merupakan salah satu cara membuktikan terjadinya korupsi.

“Musyawarah akan membahas soal ‘pembuktian terbalik’ dan mengeluarkan fatwa soal itu,” kata Ichwan seusai pembukaan musyawarah di Assembly Hall Jakarta Convention Center kemarin. “Kami juga akan membahas fatwa yang menimbulkan kontroversi di antara lawyer dan pakar hukum tentang pembuktian terbalik dilihat dari sisi syariat Islam,” dia menambahkan.

Menurut dia, korupsi sudah menjadi penyakit dan menghancurkan kehidupan negeri ini. Karena itu, Majelis Ulama merasa perlu membahas soal tersebut dan mengeluarkan rekomendasi yang bisa dijadikan landasan bagi kepolisian dan kejaksaan dalam bertindak. Namun ia belum bisa menyebutkan secara terperinci apa saja yang akan dibahas ihwal pembalikan beban pembuktian tersebut.

Musyawarah Nasional MUI dibuka oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kemarin (25/7). Selain soal pembalikan beban pembuktian, dalam hajatan yang akan digelar hingga 28 Juli itu para ulama akan membahas sejumlah persoalan yang menimbulkan kontroversi di masyarakat. Antara lain soal bank air susu ibu, bank organ tubuh, infotainmen, hipnosis, dan tato.

Ihwal materi-materi yang akan dibahas, Ichwan menuturkan bahwa semuanya berdasarkan laporan dari masyarakat. “Jadi, bukan pilihan dari MUI,” kata dia ketika bertemu dengan Wakil Presiden Boediono, awal Juli lalu. “Itu pertanyaan masyarakat melalui surat maupun yang datang ke MUI.”

Merosotnya budi pekerti, seperti ditandai dengan beredarnya video porno artis disorot tajam oleh Presiden Yudhoyono saat membuka Munas MUI kemarin. Untuk itu, ia meminta para ulama dan pemimpin di negeri ini ikut berperan membangun akhlak, kearifan, dan sopan santun. Tanpa hal itu, kata Presiden, “Pembangunan Indonesia tidak akan menjadi negara yang bermartabat.”

Persoalan yang sama disampaikan oleh Ketua MUI Ahmad Sahal Mahfudz. Menurut dia, pembangunan akhlak dan jati diri bangsa berjalan mundur. “Bangsa kita mengalami kemunduran di bidang akhlak dan jati diri bangsa.”

Untuk itu, Sahal menegaskan, lembaganya siap bersama-sama membina akhlak masyarakat. “Ini harus menjadi agenda prioritas pemerintah, MUI, dan masyarakat. Semua harus bahu-membahu,” katanya.

SBY Apresiasi Peran Ulama dalam Pemberdayaan Ekonomi Rakyat

Selain memberikan pekerjaan rumah kepada MUI, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono juga mengapresiasi Majelis Ulama Indonesia (MUI) pada upaya peningkatan ekonomi rakyat. MUI diharapkan terus meningkatkan masa bakti pada saat ini dan nanti.

Pernyataan tersebut menjadi bagian dari pidato Presiden pada pembukaan Musyawarah Nasional VIII dan Peringatan Milad Ke-35 Majelis Ulama Indonesia, Kemarin.

Menurut SBY, kontribusi para ulama dapat mendorong berkembangnya ekonomi rakyat. Namun, lebih penting lagi, moral bangsa bisa terus diselamatkan dan dibangun. Peran MUI adalah mendorong dan mengajak semua pihak untuk membangkitkan ekonomi rakyat. Seperti ekonomi Islam yang berbau syariah. SBY pun memohon kepada ulama untuk menjalankan kesetiakawanan terutama pada golongan ekonomi lemah. (voi/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.