Berita Dunia Islam Terdepan

Ternyata Israel Duduki Dua Pulau Milik Arab Saudi

0 18

ARAB SAUDI (Arrahmah.com) – Sebuah rahasia yang tersimpan sejak lama, bahwa Israel ternyata menduduki wilayah Arab Saudi sejak tahun 1967.  Tiran dan Safir, merupakan dua pulau gabungan milik Arab Saudi yang hanya memiliki luas 113 Km.

Keduanya sangat kecil, dan sangat strategis, berada di mulut Teluk Aqaba, dimana lalu lintas ke pelabuhan di selatan Israel harus melewati Laut Merah.  Israel membiayai sebuah pos di kedua pulau tersebut.

Walaupun pemerintahan Arab Saudi mengklaim bahwa pulau tersebut sangat kecil, hanya berisi terumbu karang yang tidak penting, namun siapapun yang dapat mengontrolnya, berarti mengontrol Teluk Aqaba.  Keduanya sama penting seperti kepulauan Hanish yang pernah diperebutkan pada 1995 silam.  Keputusan internasional menyatakan bahwa Hanish adalah milik Yaman.

Yang paling memprihatinkan, selama ini negara Arab Saudi sangat gigih mempertahankan wilayahnya, mempertahankan pulau-pulau serupa agar terus berada dalam kekuasaan mereka, namun mengapa dengan kedua pulau ini Arab Saudi sepertinya enggan bermasalah dengan Israel.  Apakah hanya karena pulau tersebut tidak memiliki nilai materi?

Dua pulau ini diduduki oleh ISrael setelah Raja Faisal memberikan kontrol atas keduanya kepada Mesir agar kapal-kapal Israel tidak dapat melintasi Eilat selama Perang Enam Hari. 

Setelah gencatan senjata, Arab Saudi dan Mesir masing-masing saling mengklaim kepulauan lain sebagai milik mereka, namun membiarkan dua pulau ini diduduki oleh Israel.  Ketika Mesir membuat perjanjian damai dengan ISrael pada 1978, Presiden Anwar SAdat menolak memasukkan kedua pulau tersebut dalam perjanjian damai dengan dalih keduanya milik Arab Saudi.  Dalam google map pun sangat jelas terlihat bahwa kedua pulau berada dalam otoritas arab Saudi.  Lalu, mengapa sepertinya kedua negara ini tidak ingin bermasalah dengan Israel dan mengapa masalah ini tidak pernah dipublikasikan oleh media?

Jawabannya mungkin sederhana : Israel membutuhkan kedua pulau untuk pelayaran kapal-kapal mereka ke Laut Merah.  Hanya kehadiran Israel di pulau-pulau itu yang dapat memastikan bahwa jalur pelayaran masuk dalam lalu lintas untuk impor dan ekspor, termasuk perangkat keras militer untuk memerangi negara-negara Arab berjalan lancar.

Dengan perjanjian internasional, pasukan PBB multinasional juga ditempatkan di pulau-pulau ini untuk “memantau kepatuhan semua pihak”. Realitasnya, tentara Amerika dan Mesir membantu melindungi Israel untuk menduduki kedua pulau tersebut.  Apa yang akan dilakukan warga Arab Saudi jika mengetahuinya? (haninmazaya/tum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...