Berita Dunia Islam Terdepan

Menag: Teknologi Informasi Tantangan Umat

0 2

MEDAN (Arrahmah.com) – Menteri Agama menyatakan bahwa perrkembangan teknologi informasi yang semakin agresif dewasa ini, merupakan tantangan bagi semua elemen baik tokoh-tokoh agama maupun orangtua dalam mendidik anak.

“Kekuatan informasi melalui teknologi yang modern dan canggih, selain untuk dipergunakan bagi kepentingan yang positif, tidak sedikit juga dipergunakan untuk kepentingan yang negatif,” kata Suryadharma Ali saat membuka Tabligh Akbar dan Harlah Al-Ittihadiyah di Medan, Sumatra Utara, Minggu (31/1).

Ia mengatakan, informasi dari belahan dunia mana pun dengan isi segala materinya sangat mudah menyebar dan merasuk keruang-ruang kesadaran masyarakat melalui kemajuan teknologi informasi.

Nilai- nilai yang dulu dianggap sakral, kini mulai bergeser menjadi hal yang dianggap tidak memiliki makna lagi. Dengan teknologi informasi siapa pun bisa menjadi berita dan siapa pun dapat menyerapnya tanpa filter dan saringan yang memadai.

Sebagai contoh nyata, perkembangan jejaring sosial di Internet seperti facebook dan Twitter tanpa disadari telah membentuk budaya hidup baru. Tentunya fenomena ini mengandung manfaat seperti jaringan silaturahmi dan menyebarkan nilai-nilai positif lainnya.

Namun tidak dapat dipungkiri juga bahwa hal tersebut juga membentuk sikap dan prilaku negatif masyarakat

Oleh karena itu, kondisi tersebut perlu kontruksi nyata dari para ulama, kyai dan tokoh agama agar ikut berperan aktif dalam masalah-masalah tersebut.

Posisi ulama dan tokoh agama saat ini tidak cukup hanya sebagai pendakwah yang hanya berada pada level moral. Namun juga harus ikut mengentaskan berbagai persoalan nyata yang dihadapi masyarakat.

Tentunya ulama tetap menjaga keulamaanya, namun melihat kondisi yang dinamis karena cepatnya perubahan, maka peran ulama, kyai, ustad dan tokoh agama harus lebih ditingkatkan, minimal dapat mengikuti perkembanagan yang terjadi.

Hal ini diperlukan agar masyarakat dapat dikawal dan dibina sesuai dengan dinamikanya sehingga eksistensi ulama kyai, ulama dan ustad tetap menjadi penjaga moral yang tadak pernah lekang dari zaman.

“Peran orang tua juga sangat dituntut untuk lebih mengawasi anak-anaknya agar jangan sampai menyerap informasi yang dapat merusak moral dan keyakinan mereka,” katanya. (ant/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...