Berita Dunia Islam Terdepan

Pasukan AS Akan Banjiri Filipina

0 1

MANILA (Arrahmah.com) – Kedatangan sekitar 3.000 marinir AS di Filipina minggu depan “untuk pelatihan dan beberapa misi kemanusiaan pasca banjir baru-baru ini” menyebabkan beberapa pejabat Filipina khawatir bahwa angkatan perang negeri Paman Sam ini dialihkan ke pulau Sulu, di mana baru-baru ini mujahidin menewaskan dua kawan mereka.

Penyebaran yang dijadwalkan ini mewakili lima kali jumlah pasukan AS yang saat ini ditempatkan di Filipina.

Kematian tentara AS belum lama ini telah memicu kekhawatiran bahwa Washington menyembunyikan tujuan sebenarnya dari kedatangannya ke Filipina dan membalas mujahidin Abu Sayyaf, yang oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa telah diidentifikasi sebagai “organisasi teroris internasional dengan berkaitan dengan Al-Qaidah.”

 

Kekhawatiran tersebut telah menyebabkan para legislator baik membatalkan atau menegosiasi ulang Philippines-US VIsiting FOrces Agreement (VFA).

VFA, yang mulai berlaku pada tahun 1999 setelah Manila menutup pangkalan militer AS di Subic dan Clark pada tahun 1991, memungkinkan pasukan Amerika untuk mengadakan latihan militer bersama dengan Filipina.

 

Namun, dalam kesepakatan itu pasukan AS tidak boleh terlibat dalam pertempuran dan setiap dukungan terbatas untuk memberikan bantuan logistik, saran teknis dan intelijen bagi operasi melawan ‘terorisme’ Manila.

 

Meskipun ada pembatasan hukum dalam VFA ini, tetap ditemukan laporan bahwa tentara AS sengaja menginfiltrasi unit militer Filipina di wilayah pertempuran dan bergabung dalam pertempuran melawan mujahidin di propinsi Sulu dan Basilan.

Sekitar 600 tentara AS saat ini ditempatkan di Filipina, sebagian besar berada di pulau Filipina selatan Mindanao.

Dua tentara AS tewas pada 29 September ketika kendaraan Humvee mereka menghantam sebuah bom pinggir jalan di kota, Indanan, Sulu.

Sebuah laut Filipina juga tewas dan tiga tentara Filipina luka-luka.

Kematian diyakini menjadi yang kematian pertama sejak tentara AS tewas pada tahun 2002 ketika sebuah sepeda motor yang sarat dengan bom meledak di dekat sebuah restoran di kota Zamboanga, 1.000 kilometer selatan Manila.

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Manila pada 30 September membantah laporan bahwa pasukan keamanan AS telah terlibat dalam pertempuran di Sulu, dan mengklaim bahwa mereka hanya melakukan aktivitas seperti latihan-latihan, pertukaran profesional dan proyek sipil dengan Angkatan Bersenjata Filipina.

Di tengah tuduhan bahwa tentara AS telah memperpanjang keberadaan mereka, Duta Besar AS Kristie Kenney mengklarifikasi bahwa mereka ditempatkan karena permintaan pemerintah Filipina.

Dalam Senat Filipina, beberapa anggota parlemen mengatakan insiden seharusnya mendorong Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pemerintah untuk menegosiasi ulang atau membatalkan VFA.

“Kehadiran militer AS di Mindanao ini ditujukan untuk melindungi kepentingan strategis mereka. Mari kita tidak membodohi diri untuk percaya bahwa mereka berada di sana untuk kita,” kata Senator Francis Escudero.

“Dalam upaya untuk kembali meninjau ulang negosiasi VFA, kita harus memastikan bahwa kepentingan-kepentingan kita sendiri yang ditegakkan. Jika tidak, maka yang terjadi adalah pengkhianatan tingkat tertinggi,” dia menambahkan dalam sebuah pernyataan.

Dia mencatat bahwa sementara Filipina telah menerima US$429.9 juta per tahun bantuan militer dari AS sejak penandatanganan VFA, jumlahnya jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang diterima oleh sekutu AS lainnya. (althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Comments
Loading...