AS Tutup Salah Satu Penjara Penyiksaan Terbesarnya Di Irak

0 22

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Militer AS pada hari Kamis (17/9) menutup pusat penahanan terbesar di Irak seiring dengan mereka yang terus melepaskan atau menyerahkan ke pihak berwenang Irak ribuan orang itu telah ditahan sejak invasi AS tahun 2003.

Penutupan Camp Bucca, sebuah kompleks penjara yang luas di Irak selatan dekat gurun Kuwait, disepakati  di bawah perjanjian keamanan bilateral yang ditandatangani tahun lalu mewajibkan pasukan AS menghentikan program penahanan besar-besaran mereka di Irak.

Bucca pernah menampung sebanyak 14.000 tahanan, mayoritas ditahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun tanpa ada tuduhan yang dibuat terhadap mereka dan tanpa akses ke pengacara. Bahkan tak sedikit dari mereka yang ditahan dalam kontainer pengiriman baja dengan toilet dan pendingin ruangan, membuat kamp tersebut lebih nampak seperti rumah siksaan daripada rumah penahanan.

Jumlah tahanan berkurang sebelum penutupan resmi kamp pada pukul 3:22 pagi (0022 GMT), ketika sebuah pesawat transportasi yang membawa kelompok terakhir dari 180 tahanan meninggalkan Basrah menuju penjara militer lain di Baghdad, kata pernyataan militer AS.

Pakta keamanan yang juga menyerukan kepada semua pasukan AS untuk menarik diri dari Irak pada tahun 2012, mewajibkan Amerika Serikat untuk melepaskan tahanan AS yang tidak menghadapi surat perintah penangkapan Irak atau penahanan perintah. Sejak Januari, 5.703 narapidana AS telah dibebaskan dan 1.360 dipindahkan ke pemerintah Irak.

Setelah penutupan Bucca, sekitar 8.300 tahanan tetap berada di bawah tanggung jawab AS di Irak dalam dua pusat tahanan di sekitar Baghdad.

Perjanjian itu tidak menetapkan tanggal bagi tahanan transfer, tetapi komandan AS telah mengatakan mereka berharap itu akan terjadi baik pada bulan Desember atau Januari.

“Sebagai hasil dari hubungan kerja besar antara pemerintah Irak dan Satgas134, saya senang  mengatakan bahwa fasilitas penahanan Camp Bucca sekarang ditutup,” kata Brigadir Jenderal David Quantock, komandan  operasi  penahanan AS, merujuk ke unit militer AS yang bertanggung jawab terhadap tahanan.

Bucca dibuka karena skandal Abu Ghraib pada tahun 2004, ketika gambar dari  prajurit AS yang melecehkan dan mepermalukan secara seksual tahanan di penjara barat Baghdad mengejutkan dunia dan membantu memicu pemberontakan yang keras.

Sisa tahanan Bucca baik ditransfer ke fasilitas penahanan militer AS Camp Cropper  di dekat Baghdad bandara ataupun ke sebuah pusat yang dikelola Irak, Camp Taji, di utara Baghdad. Camp Taji, di utara Baghdad, dijadwalkan akan diserahkan kembali kepada Irak pada 10 Januari. Sementara Camp Cropper akan menjadi fasilitas penahanan yang terakhir diserahkan, yaitu pada bulan Agustus tahun depan.

Cropper, di mana Saddam Hussein ditahan sebelum ia dihukum mati, adalah rumah mantan anggota pemerintah Saddam dan tahanan bernilai tinggi. Di antara mereka adalah sepupu Saddam Ali Hassan al-Majid, yang dikenal sebagai “Ali Kimia” karena serangan yang ia perintahkan melawan Kurdi pada tahun 1980-an.

Lebih dari 6 tahun, Sekitar 100,000 tahanan melewati sistem tersebut. Jumlah penghuni tertingginya mencapai pada 26.000 pada bulan November 2007 setelah gelombang pasukan Amerika berdatangan. Dari semua, Camp Bucca menampung yang paling banyak: 22,000 orang.

Dinamai dari Ronald Bucca, seorang mantan Green Beret dan marshall pemadam kebakaran New York City yang tewas dalam serangan September 11 terhadap World Trade Center, kamp itu juga menampung sebuah pangkalan operasi yang pada akhirnya akan diserahkan kepada marinir Irak.

Fasilitas itu dimulai dengan sebuah tenda kamp tawanan perang kecil setelah invasi Maret 2003, dengan sedikit lebih dari kawat untuk menjaga mereka yang ditangkap agar tidak melarikan diri.

Kebijakan Amerika menahan tersangka tanpa proses pengadilan telah menjadi titik utama kemarahan di kalangan warga Irak, terutama Muslim Sunni yang terdiri atas sekitar 80 persen dari narapidana. (althaf/ap/swmd/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Leave A Reply

Your email address will not be published.