Berita Dunia Islam Terdepan

Bom Marriott Kemungkinan Ditujukan pada Petinggi Perusahaan Migas

0 4

Jakarta – Bom yang meledak di Hotel JW Marriott kemungkinan memang ditujukan kepada para petinggi perusahaan migas yang tengah menggelar rapat. Bom itu meledak di JW Lounge, tempat para eksekutif itu menggelar breakfast meeting.

“Karena itu setelah keluar dari lift dia (pelaku) tidak belok ke kanan (ke Sailendra) tetapi ke kiri (ke JW Lounge),” demikian sumber detikcom menyatakan, Sabtu (18/7/2009).

Sebagai tamu umum hotel seharusnya pelaku menuju ke Sailendra restoran yang pagi itu menyajikan Buffet Breakfast dengan aneka menu sarapan Amerika hingga Asia. Namun di luar kebiasaan tamu, pelaku justru menuju JW Lounge.

Saat bom meledak pada Jumat (17/7/2009) pukul 07.47 WIB, di JW Lounge tengah digelar breakfast meeting para petinggi perusahaan minyak dan gas (migas) yang merupakan warga negara asing (WNA). Rapat itu merupakan rapat rutin bulanan, dan untuk bulan ini kebetulan digelar di JW Lounge Hotel JW Marriott.

Pertemuan bertajuk ICP Breakfast Roundtable itu diikuti antara lain Patrick Foo dari Ael Indonesia, Edward Thiessen dari Alstom Power, Pedro Sole dari Alstom Power, David Potter dari Freeport Indonesia, Andy Cobham dari Hill&Associates, dan Tim Mackay dari Holcim Indonesia.

Selain itu hadir pula Kevin Moore dari Husky Energy, Mariko Yoshihara dari JAC Indonesia, Noke Kiroyan dari Kiroyan Partners, Roy Widosuwito dari Perfetti Van Melle Indonesia, Nathan Verity dari Verity HR, James Castle dari Castle Asia, dan Max Boon dari Castle Asia.

Kepala Dinas Humas dan Hubungan kelembagaan BP Migas Sulistya Hastuti Wahyu kemarin menyatakan, sejumlah petinggi perusahaan migas asing telah menjadi korban ledakan. Mereka antara lain GM Anadarko Indonesia Co Gary ford dan Kevin S. Moore yang menjabat sebagai GM Husky Oil North Sumbawa LTD. Adapun petinggi yang menjadi korban tewas adalah Presdir PT Holcim Timothy Mackay.

Getaran ledakan bom yang cukup keras rupanya turut merontokkan dinding kaca lobby dan dinding kaca yang mengelilingi Syailendra Restaurant yang memang berdekatan dengan JW Lounge seperti tahuan 2003 silam.(poj/detik)

Baca artikel lainnya...