JALUR GAZA (Arrahmah.com) - Anak-anak di sebuah TK Palestina di Gaza merayakan kelulusan mereka dengan bergaya ala militer, menyandang senapan-senapan mereka sambil meneriakkan slogan-slogan anti-Israel, seperti dilansir harian online Israel pada hari Selasa (12/6/2012).

“Ini adalah kewajiban kami untuk mendidik anak-anak untuk mencintai perlawanan, Palestina dan Yerusalem, sehingga mereka akan menganggap penting Palestina dan musuhnya,” kata Kepala TK Islam itu, dilansir Ynet.

Para guru mengatakan bahwa sekolah menginginkan generasi muda untuk tumbuh mencintai perlawanan dan berjihad.

Selama perayaan itu, anak-anak melakukan simulasi dan bertingkah sesuai dengan peran mereka masing-masing serta mendemonstrasikan bagaimana pasukan zionis Israel mengancam para tahanan Palestina. Ada yang berperan menjadi tentara Israel dan ada yang berperang menjadi tahanan Palestina.

Sebagaimana yang digambarkan Ynet, anak yang berperan menjadi tahanan Palestina diborgol dan ditempatkan di dalam kurungan, sementara anak yang berperan sebagai tentara zionis penjaga tahanan berdiri menyandang senapan di dekat tahanan. Sedangkan sekelompok anak lainnya diminta untuk berdiri di samping peti mati tiruan yang dibungkus dengan bendera dari berbagai faksi kelompok bersenjata, yang ditempel foto-foto para Syuhada’.

“Ketika aku dewasa, Aku akan bergabung dengan Jihad Islam dan Brigade Al-Quds. Aku akan berperang melawan musuh, Zionis, dan menembakkan rudal-rudal kepada mereka hingga aku mati sebagai syahid dan bergabung dengan ayahku di surga,” kata Hamzah, seorang anak TK yang mengambil peran dalam drama yang bertujuan sebagai latihan Jihad itu, dikutip Ynet dari situs Jihad Islam.

“Aku mencintai perlawanan dan para Syuhada’ dan Palestina, dan aku ingin meledakkan diriku sendiri melawan zionis dan membunuh mereka di sebuah bis dalam sebuah serangan bom bunuh diri,” tambah Hamzah.

Dalam adegan lain, anak-anak juga memainkan simulasi yang menggambarkan penjaga penjara Israel sedang menyiksa para tahanan Palestina. Dalam adegan itu, ceritanya, penjaga penjara menempatkan kepala tahanan di sebuah ember penuh air untuk menunjukkan sejumlah penyiksaan tahanan Palestina yang harus bertahan di tangan-tangan tentara Yahudi-Israel.

Selain itu, sekelompok anak juga tampak melakukan adegan simulasi dalam mempertahanan Masjid Al-Aqsa. Meski wajah-wajah mereka masih sangat polos, mereka nampak sangat serius ketika melakukan latihan-latihan tersebut, mereka nampak menikmatinya, mereka nampak sudah mengerti untuk apa mereka melakukan itu dan nampak harapan di wajah mereka tentang apa yang kelak akan mereka lakukan ketika mereka dewasa nanti, yakni melawan musuh-musuh Islam di tanah air mereka, Palestina.

(siraaj/arrahmah.com)