PENTAGON (Arrahmah.com) – Sebuah laporan terbaru Departemen Pertahanan AS, Pentagon, menyatakan hampir tiga pemerkosaan terjadi setiap jam di dalam militer AS. Hal ini meningkatkan kekhawatiran serius tentang lonjakan tingkat kekerasan seksual di kalangan tentara AS.

Menurut Pentagon, serangan seksual dalam militer AS telah meningkat ke tingkat yang mengkhawatirkan yaitu mencapai 70 per hari atau tiga pemerkosaan setiap jam, Washington Post melaporkan pada Selasa (7/5/2013).

Laporan itu menambahkan bahwa 26.000 anggota tentara melakukan kekerasan seksual pada tahun 2012, meningkat 35 persen sejak 2010 ketika 19.000 kasus dilaporkan.

Namun, tingkat keseluruhan kekerasan seksual di militer AS mungkin lebih tinggi, karena banyak korban yang tidak melaporkan karena takut pembalasan atau kurangnya keadilan di bawah sistem militer, laporan tersebut menambahkan.

Banyak petinggi komandan militer AS baru-baru ini dinyatakan bersalah dan dibebas-tugaskan karena beberapa kasus pelanggaran seksual dan korupsi selama bertahun-tahun.

Pada tanggal 6 Mei, pihak berwenang mengatakan bahkan Letkol Jeff Krusinski, direktur program pencegahan kekerasan seksual untuk Angkatan Udara AS, sendiri telah ditahan karena melakukan penyerangan seksual terhadap seorang wanita tidak jauh dari markas militer di Arlington, Virginia.

Pada 2012, lebih dari 30 pelatih kamp Angkatan Udara tercatat dipecat karena melakukan pelecehan seksual, menyalahgunakan dan memperkosa sedikitnya 59 orang dalam perekrutan militer di Lackland Air Force Base di Texas.

Bukan hanya itu, Brigjen Angkatan Darat AS yang diketahui menjabat dalam lima pertempuran di Irak dan Afghanistan dilaporkan telah melakukan sodomi, beberapa tuduhan perzinahan dan melakukan hubungan tidak pantas dengan beberapa bawahan perempuan, dua pejabat pertahanan AS yang tidak mau disebut namanya mengatakan Rabu (8/5).

Brigjen Jeffrey A. Sinclair menghadapi pengadilan atas tuduhan yang mencakup pemerkosaan, perilaku seksual yang menyimpang, melanggar perintah, memiliki pornografi dan alkohol saat bertugas, dan menyalahgunakan kartu kredit pemerintah dan mengajukan klaim palsu.

Sinclair, yang menjabat sebagai wakil komandan yang bertanggung jawab atas logistik dan dukungan untuk Divisi Airborne ke-82 di Afghanistan itu dipulangkan bulan Mei karena tuduhan-tuduhan tersebut, kata para pejabat itu.

Tuduhan itu diumumkan dalam konferensi pers singkat pada Rabu lalu di Fort Bragg, pangkalan Angkatan Darat AS di North Carolina yang merupakan rumah bagi Airborne ke-82. Setelah membaca pernyataan yang sudah disiapkan, juru bicara pangkalan, Kolonel Kevin Arata, menolak untuk memberi pertanyaan. Wartawan diberitahu semua pertanyaan harus dibuat secara tertulis dan tidak ada respon sampai hari berikutnya.

Sinclair diberitahu tentang tuduhan-tuduhan itu pada hari Senin namun belum ditempatkan dalam tahanan. Langkah berikutnya dikabarkan akan menjadi Pasal 32 penyidikan, termasuk pemeriksaan awal untuk menentukan apakah masalah ini harus pergi ke pengadilan. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk sidang, yang Arata katakan akan terbuka untuk umum.

Sinclair tiba di Afghanistan pada bulan September 2011, namun telah menjabat sebagai wakil komandan divisi sejak Juli 2010.

Sinclair, dikenal sebagai seorang penerjun payung terlatih yang telah di Angkatan Darat AS selama 27 tahun, menjabat dalam tugasnya yang ke tiga ke Afghanistan. Dia juga telah menjabat dua kali di Irak, serta dalam perjalanan perang Teluk pertama.

Awal tahun ini, Brigjen Angkatan Darat, Roger Duff, mengaku bersalah atas tuduhan tindakan tak pantas seorang petugas dan membuat pernyataan resmi palsu. Dia dijatuhi hukuman dua bulan kurungan dan pemecatan dari militer. Berdasarkan perjanjian pra-sidang, hanya pemecatan yang dapat dikenakan. Kasus ini masih tertunda, kata juru bicara Angkatan Darat, George Wright.

Sebelum itu, Mayor Jenderal David Hale juga mengaku bersalah atas tujuh tuduhan perilaku tak pantas seorang perwira dan satu tuduhan membuat pernyataan palsu, juga sehubungan dengan perzinahan. Dia didenda $ 10.000 dan diperintahkan untuk pensiun pada penurunan pangkat brigadir jenderal, kata Wright. (banan/arrahmah.com)

Topik: , , , ,